Loading...

Berlangganan Berlangganan Berlangganan

Mengapa Pemerintah perlu membelanjakan lebih banyak untuk Infrastruktur Layanan Kesehatan?

16 Juni 2020 - Parul Saini, Tim Webmedy


Apakah Pemerintah di seluruh dunia membelanjakan cukup untuk infrastruktur perawatan kesehatan? Pandemi global seperti COVID-19 telah mengedepankan kebutuhan pemerintah untuk membelanjakan secara substansial untuk membangun infrastruktur perawatan kesehatan.

Kesehatan adalah Tanggung Jawab dasar Pemerintah

Meskipun sangat penting untuk mempertahankan negara dari negara-negara perbatasan melawan agresi yang bermusuhan dan oleh karena itu kebutuhan untuk membelanjakan dengan tepat untuk pertahanan, sangat penting untuk dapat mempertahankan populasi negara dari wabah dan pandemi kesehatan internal. Sayangnya, pengeluaran untuk perawatan kesehatan dibandingkan dengan bidang lain seperti pertahanan dan bisnis dll sangat rendah di sebagian besar negara. Pandemi COVID-19 telah mengungkap kelemahan infrastruktur layanan kesehatan di banyak negara, dengan sangat kekurangan tempat tidur rumah sakit, staf, peralatan, dan kapasitas keseluruhan. Bukankah menjadi tanggung jawab negara untuk menyediakan layanan kesehatan bagi warganya jika terjadi wabah skala besar?

Mengapa Pemerintah tidak membelanjakan cukup uang untuk perawatan kesehatan?

Sebagian besar pemerintah tidak membelanjakan cukup uang untuk perawatan kesehatan dan infrastrukturnya semata-mata karena alasan keuangan. Menghabiskan lebih banyak untuk pertumbuhan bisnis membantu pemerintah menghasilkan lebih banyak pendapatan karena ekonomi yang berkembang akan membayar kembali melalui pajak. Sedangkan perawatan kesehatan sebagian besar dilihat oleh pemerintah sebagai bidang pengeluaran dengan sedikit atau tanpa pengembalian.

Tanggapan stimulus pemerintah untuk COVID-19 cacat?

Sebagian besar pemerintah di seluruh dunia meningkatkan pengeluaran dan menyediakan paket stimulus keuangan untuk menangani kehancuran ekonomi akibat COVID-19. Tetapi bagaimana jika COVID-19 menjadi bagian dari hidup kita dan kita harus hidup bersamanya di masa depan. Atau kita melihat pandemi serupa di tahun-tahun mendatang? Apakah tidak bijaksana untuk membelanjakan secara substansial untuk perawatan kesehatan dan infrastrukturnya? Ini setidaknya dapat memastikan bahwa kami dapat menangani situasi perawatan kesehatan dan tetap menjalankan bisnis kami seperti biasa. Anehnya, tidak banyak yang dihabiskan untuk perawatan kesehatan sebagai tanggapan terhadap COVID-19. Dengan triliunan dolar sebagai insentif bisnis dan bantuan lainnya, tidak cukup dihabiskan untuk membangun kapasitas perawatan kesehatan. Faktanya, sebagian besar staf medis yang menangani COVID-19 di seluruh dunia masih mengeluhkan kekurangan peralatan yang kritis seperti ventilator dan alat pelindung diri (APD).

Situasi di India

Pengeluaran pribadi untuk perawatan kesehatan di India adalah salah satu yang tertinggi di dunia. 65% biaya kesehatan ditanggung sendiri oleh pasien. Belanja kesehatan pemerintah mencapai 30,6% dari total belanja kesehatan. Pasien akhirnya membayar sendiri obat-obatan, biaya tempat tidur, tes diagnostik, obat-obatan, dan komoditas seperti suplemen vitamin. Ada kekurangan tempat tidur rumah sakit yang juga menunjukkan kemacetan yang mengejutkan di klinik umum di mana orang dapat melihat pasien beristirahat di lorong mencari tempat. Pasien harus berurusan dengan biaya pengobatan yang tinggi dan harus mengeluarkan semua jenis biaya tambahan saat mereka dirawat 'gratis' di rumah sakit umum.

Kondisi sektor kesehatan pedesaan yang mengerikan sebelumnya telah ditunjukkan dalam Survei Ekonomi 2018-19. Sekitar 60% Puskesmas hanya memiliki 1 dokter dan 5% tidak memilikinya. Hanya 20% yang memenuhi pola standar Kesehatan Masyarakat India. Ada kekurangan mendesak sumber daya manusia di institusi kesehatan perifer. Perawatan kesehatan tersier di bawah Misi Kesehatan Perkotaan Nasional juga mengalami penurunan besar sebesar Rs. Alokasi 200 crore dalam Anggaran 2019-20 sementara alokasi untuk peningkatan 75 rumah sakit kabupaten menjadi lembaga medis telah naik menjadi Rs. 800 crore.

Sementara investasi pemerintah adalah 1,18% dari total PDB pada TA 2016, Pengeluaran Di Luar Saku adalah 2,33% dari PDB tahun itu sesuai perkiraan NHA. Dengan pengeluaran yang rendah untuk perawatan kesehatan, bagaimana keinginan pemerintah untuk meningkatkan produktivitas tenaga kerja? Kesehatan tenaga kerja diperlukan dan terkait langsung dengan produktivitasnya. Dengan fokus pada "Make in India" dan "Vocal for Local" kondisi tenaga kerja menjadi vital.

Tetap terinformasi.


Dapatkan akses ke liputan industri pemenang penghargaan, termasuk berita terbaru, studi kasus, dan saran pakar.

Sukses dalam Teknologi adalah tentang tetap Terinformasi!

Ikuti kami


Berlangganan ke Saluran Youtube Webmedy untuk Video Terbaru

Pos terkait


Kategori


Posting Tren


Tetap terinformasi.


Dapatkan akses ke liputan industri pemenang penghargaan, termasuk berita terbaru, studi kasus, dan saran pakar.

Sukses dalam Teknologi adalah tentang tetap Terinformasi!

Berlangganan Berlangganan Berlangganan

Ikuti kami


Berlangganan ke Saluran Youtube Webmedy untuk Video Terbaru

Loading...

Ikuti kami


Berlangganan ke Saluran Youtube Webmedy untuk Video Terbaru

Loading...

© 2023 Ardinia Systems Pvt Ltd. Seluruh hak cipta.
Pengungkapan: Halaman ini berisi tautan afiliasi, artinya kami mendapat komisi jika Anda memutuskan untuk melakukan pembelian melalui tautan tersebut, tanpa biaya apa pun.
Kebijakan pribadi
Webmedy adalah produk dari Ardinia Systems.