Loading...

Berlangganan Berlangganan Berlangganan

Pentingnya Interoperabilitas EHR

13 Agustus 2021 - Parul Saini, Tim Webmedy


Dalam TI perawatan kesehatan, sangat sulit untuk memikirkan kata kunci apa pun selain interoperabilitas . Interoperabilitas mempengaruhi kualitas layanan kesehatan untuk keduanya - pasien dan dokter. Tujuan utama interoperabilitas layanan kesehatan adalah untuk memungkinkan aliran data kesehatan secara mulus antara penyedia layanan dan sistem layanan kesehatan lainnya yang berpartisipasi dalam pemberian perawatan pasien untuk pengambilan keputusan yang lebih baik.

Profesional perawatan kesehatan bergerak menuju teknologi sekarang banyak penyedia dan fasilitas perawatan kesehatan menggunakannya. Pada 2017, menurut laporan Koordinator Nasional Teknologi Informasi Kesehatan, 86% dokter berbasis kantor menggunakan EHR. Dengan EHR yang digunakan secara luas, penting untuk memahami apa itu Interoperabilitas EHR dan seberapa baik interoperabilitas EHR dapat bermanfaat bagi kesehatan Anda.

Apa itu Interoperabilitas EHR?

Mari kita pahami apa yang tersirat dari interoperabilitas dalam perawatan kesehatan. Secara sederhana, interoperabilitas berarti sebuah sistem yang dapat diintegrasikan dengan sistem lain untuk berbagi informasi. Dalam istilah medis, interoperabilitas EHR atau EMR berarti kemampuan perangkat dan teknologi medis untuk berbagi, menjelaskan, dan menampilkan data kesehatan dalam bentuk yang mudah dicerna kapanpun dan dimanapun pasien menerima perawatan. Hal ini mengacu pada kemudahan yang catatan medis dan informasi perawatan kesehatan dapat ditransfer dari satu penyedia atau sistem yang lain.

Menurut kantor Koordinator Nasional untuk Teknologi Informasi Kesehatan (ONC), EHR harus memiliki empat bidang teknologi utama yang berhasil diintegrasikan agar dianggap dapat dioperasikan sepenuhnya. Bidang utama ini adalah:

  • Interaksi aplikasi dengan pengguna
  • Komunikasi sistem
  • Pemrosesan dan pengelolaan informasi
  • Integrasi perangkat konsumen

Tingkat Interoperabilitas EHR

Biasanya, ada tujuh tingkat interoperabilitas yang berbeda. Teruslah membaca untuk mengetahui level-level ini.

  • Level 0 - TIDAK ADA Interoperabilitas

    Sistem yang berdiri sendiri yang tidak memiliki interoperabilitas. Ini melibatkan sistem yang tidak dapat berbagi informasi dan terbatas pada batas-batas sistem individu.

  • Tingkat 1 - Interoperabilitas Teknis

    Tingkat interoperabilitas ini menggunakan protokol komunikasi untuk berbagi data antar sistem. Ini berkaitan dengan aspek teknis interoperabilitas seperti protokol komunikasi, layanan interkoneksi, dan format pertukaran data.

  • Level 2 - Interoperabilitas Sintaksis

    Level ini menyiratkan kemampuan dua atau lebih sistem untuk berbagi data dan layanan melalui protokol yang saling dapat dioperasikan seperti High-Level Architecture (HLA).

  • Level 3 - Interoperabilitas Semantik

    Interoperabilitas ini menentukan kemampuan dua atau lebih sistem untuk secara positif memecahkan kode informasi yang dipertukarkan secara bermakna dan tepat untuk menghasilkan hasil yang menguntungkan seperti yang didefinisikan oleh pengguna akhir. Interoperabilitas semantik berarti bahwa arti sebenarnya dari informasi bersama dipahami oleh sistem komunikasi.

  • Level 4 - Interoperabilitas Pragmatis

    Tingkat interoperabilitas ini diperoleh ketika sistem interoperasi mengetahui metode dan prosedur yang mereka gunakan.

  • Level 5 - Interoperabilitas Dinamis

    Dua atau lebih sistem dikatakan memiliki interoperabilitas dinamis ketika mereka memahami perubahan keadaan yang terjadi dan mampu mengambil keuntungan dari perubahan tersebut.

  • Level 6 - Interoperabilitas Konseptual

    Interoperabilitas konseptual dicapai ketika asumsi dan kendala penyerapan realitas yang disengaja diselaraskan. Namun, interoperabilitas dalam perawatan kesehatan memiliki arti yang berbeda seperti -

    • Interoperabilitas pijat (data) untuk dibagikan di antara aplikasi perawatan kesehatan.
    • Interoperabilitas catatan kesehatan elektronik (EHR).
    • Interoperabilitas catatan kesehatan pasien.
    • Interoperabilitas proses bisnis lainnya.

Bagaimana Interoperabilitas dicapai dalam sistem EHR?

Sistem EHR yang dapat dioperasikan menggunakan protokol dan API standar industri untuk berbagi informasi. Beberapa di antaranya adalah:

  • Fast Healthcare interoperability Resources (FHIR): Protokol untuk pertukaran data kesehatan di tingkat klinik dan administrasi.
  • Health Relationship Trust (HEART): Profil yang memungkinkan pasien mengontrol akses ke data perawatan kesehatan mereka.
  • Tingkat Kesehatan 7 (HL7): Standar yang mengontrol pertukaran data melalui sistem pesan v2.

Pentingnya Interoperabilitas

Sistem komputer dapat mentransfer informasi dan menggunakan data yang mereka terima. Dalam industri perawatan kesehatan, informasi perlu didistribusikan dan dikenali setelah dikumpulkan. Dengan interoperabilitas, peningkatan transparansi, portabilitas, dan aksesibilitas dapat meningkatkan kemudahan informasi kesehatan dapat diakses oleh profesional kesehatan. Catatan kesehatan dapat dibagikan secara aman dengan pasien dan dokter lain serta pengaturan perawatan kesehatan untuk mengaktifkan perawatan pasien yang terkoordinasi. Kolaborasi memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih baik dan lebih tepat waktu, terutama dalam situasi kritis. Jika interoperabilitas bukan bagian dari persamaan, kesehatan pasien menderita. Dokter dan staf medis lainnya memerlukan informasi yang tidak mereka miliki di titik perawatan. Jika mereka kekurangan informasi spesifik, mereka menghabiskan lebih banyak waktu untuk mendapatkan informasi tersebut. Interoperabilitas mengarah pada hasil kesehatan yang lebih baik dengan informasi yang lebih akurat.

Manfaat Utama Interoperabilitas EHR

  • Pemangku kepentingan yang berbeda - Praktik dokter, rumah sakit, pusat perawatan darurat, apotek, dan pusat medis khusus, berkolaborasi menggunakan sistem yang dapat dioperasikan yang memungkinkan sistem dan aplikasi yang berbeda untuk berkomunikasi satu sama lain. Rekam medis pasien mengikuti mereka di seluruh sistem perawatan kesehatan dan berbagai pemangku kepentingan yang terlibat dalam perawatan pasien dapat berkolaborasi dengan lancar.
  • Peningkatan kinerja.
  • Transformasi perawatan yang lebih aman.
  • Meminimalkan biaya - Peningkatan efisiensi dengan berbagi data yang lebih besar menghemat waktu dan tenaga staf, menunjukkan penghematan biaya yang lebih tinggi. Interoperabilitas dalam hal perawatan kesehatan memudahkan penyedia layanan medis untuk memberikan informasi pasien.
  • Interoperabilitas dalam hal perawatan kesehatan memudahkan penyedia layanan medis untuk memberikan informasi pasien.
  • Standar yang ditetapkan oleh pemerintah dan bantuan manajemen mendorong interaksi yang lebih baik antara sistem yang beragam.

Hambatan terhadap Interoperabilitas EHR

  • Kurangnya Konsistensi

    Organisasi seperti CHIME dan HIMSS berupaya mengembangkan pengidentifikasi pasien nasional selama dua dekade terakhir. Alasan di balik itu adalah karena pertukaran data kesehatan terus berkembang, kebutuhan akan cara yang akurat dan konsisten untuk mengidentifikasi data kesehatan masing-masing pasien menjadi semakin menuntut. Mengalokasikan pengenal pasien unik untuk setiap individu di suatu negara adalah salah satu cara untuk memastikan bahwa rumah sakit dapat berbagi catatan kesehatan medis dan data kesehatan pasien secara efektif dan lebih akurat, kekurangan hal ini dapat menyebabkan peningkatan biaya fasilitas kesehatan.

  • Kurangnya komunikasi antara penyedia layanan kesehatan

    Saat ini, teknologi perawatan kesehatan yang disediakan oleh vendor saat ini mempersulit untuk menyalin dan berbagi informasi dari satu perangkat lunak catatan kesehatan elektronik (EHR) ke perangkat lunak lainnya. Format dan bidang data yang tidak cocok berarti bahwa pada awalnya data perlu dimanipulasi dan dihancurkan sebelum diperkenalkan ke sistem lain. Beberapa organisasi pengembangan standar (SDO) yang berbeda menentukan, membuat, memperbarui, dan mengelola standar data kesehatan melalui proses kolektif yang menyertakan pengguna TI kesehatan, tetapi tidak ada standar tunggal yang umum. Kurangnya standar untuk mengumpulkan, berkomunikasi, mengirim, menyimpan, dan mengelola data kesehatan merupakan kendala utama interoperabilitas layanan kesehatan.

  • Vendor memblokir informasi

    Kurangnya data bersama dalam perawatan kesehatan adalah sakit kepala. Hambatan utama untuk interoperabilitas layanan kesehatan adalah praktik pemblokiran data - dari sisi vendor. Sebuah studi yang diterbitkan tahun ini menyoroti bahwa pemblokiran informasi masih ada di mana-mana, dan kebijakan tidak efektif untuk mengekang praktik tersebut. Meskipun upaya untuk mematikan pemblokiran informasi telah dilakukan dengan mengamanatkan beberapa tingkat berbagi data oleh peraturan pemerintah, jika upaya berhasil, maka memperlambat pemblokiran informasi akan membantu memastikan bahwa informasi mengikuti seluruh organisasi penyedia, yang pada gilirannya akan meningkatkan efisiensi dan kualitas perawatan.

  • Kesulitan dengan Analisis, Pengukuran, dan Peningkatan Interoperabilitas

    Seperti yang dikatakan salah satu pepatah, Anda tidak dapat meningkatkan apa yang tidak dapat Anda ukur. Oleh karena itu, sulit untuk mengukur biaya tingkat kesalahan yang terjadi ketika sistem layanan kesehatan tidak berkomunikasi satu sama lain dengan cara yang bermanfaat. Karena kurangnya kemampuan untuk mengukur, atau melacak hasil, sistem kesehatan dan penyedia layanan kesehatan lainnya tidak dapat meningkatkan proses penting mereka dan hal ini mengakibatkan kurangnya inisiatif untuk meningkatkan interoperabilitas. Tantangan yang dihadapi oleh penyedia layanan kesehatan dan vendornya adalah kurangnya cara standar untuk mengukur pengaruh masalah interoperabilitas. Setelah industri perawatan kesehatan dapat mengendalikan masalah ini di seluruh sistem perawatan kesehatan, mereka akan dapat menganalisis masalah dan membuat perubahan, dan juga dapat mengukur bagaimana perubahan tersebut dapat meningkatkan kualitas perawatan dan hasil pasien.

Kesimpulan

Interoperabilitas berarti seberapa efisien berbagai komputer dan sistem perangkat lunak dapat berinteraksi satu sama lain, mengirim dan menerjemahkan semua jenis data. Dalam industri perawatan kesehatan, interoperabilitas EHR sangat penting untuk meningkatkan perawatan dan hasil pasien, meningkatkan lingkungan tempat kerja untuk penyedia layanan, dan menghemat uang untuk organisasi perawatan kesehatan pada umumnya. Interoperabilitas memastikan bahwa data kesehatan dibagikan dengan benar antara penyedia dan organisasi, meningkatkan efektivitas, meminimalkan tes yang tidak perlu, dan meningkatkan komunikasi antara dokter dan spesialis yang merujuk.

Tetap terinformasi.


Dapatkan akses ke liputan industri pemenang penghargaan, termasuk berita terbaru, studi kasus, dan saran pakar.

Sukses dalam Teknologi adalah tentang tetap Terinformasi!

Ikuti kami


Berlangganan ke Saluran Youtube Webmedy untuk Video Terbaru

Pos terkait


Memahami Adopsi EHR

31 Agustus 2021

Kategori


Posting Tren


Tetap terinformasi.


Dapatkan akses ke liputan industri pemenang penghargaan, termasuk berita terbaru, studi kasus, dan saran pakar.

Sukses dalam Teknologi adalah tentang tetap Terinformasi!

Berlangganan Berlangganan Berlangganan

Ikuti kami


Berlangganan ke Saluran Youtube Webmedy untuk Video Terbaru

Loading...

Ikuti kami


Berlangganan ke Saluran Youtube Webmedy untuk Video Terbaru

Loading...

© 2023 Ardinia Systems Pvt Ltd. Seluruh hak cipta.
Pengungkapan: Halaman ini berisi tautan afiliasi, artinya kami mendapat komisi jika Anda memutuskan untuk melakukan pembelian melalui tautan tersebut, tanpa biaya apa pun.
Kebijakan pribadi
Webmedy adalah produk dari Ardinia Systems.