Loading...

Berlangganan Berlangganan Berlangganan

Bagaimana Jarak Sosial dapat membantu Mengendalikan COVID-19?

1 April 2020 - Parul Saini, Tim Webmedy


Tetap di rumah dapat membantu membendung wabah virus corona, tetapi bagaimana jika Anda sehat? Apakah ide yang bagus untuk berlari di taman yang padat, pergi ke toko, atau mengunjungi teman Anda?

  • Jarak sosial berarti menjaga jarak aman (sekitar 6 kaki) dari orang lain dan menghindari tempat keramaian seperti pesta, kantor, gedung konser, dan transportasi kota.
  • Karantina berarti menghindari kontak dengan orang lain jika seseorang telah terpapar COVID-19 untuk mengamati apakah mereka sakit.
  • Isolasi berarti mengisolasi seseorang yang terjangkit COVID-19 untuk menghentikan penyebarannya ke orang lain.

Jaga jarak sosial

Jaga jarak setidaknya 1 meter (3 kaki) antara diri Anda dan siapa pun, terutama jika Anda melihat seseorang yang batuk atau bersin.

Mengapa? Batuk atau bersin menyebarkan tetesan cairan dalam jumlah besar dari hidung atau mulutnya yang mungkin membawa virus. Jika Anda terlalu dekat, Anda dapat menghirup tetesan, termasuk virus corona jika orang yang batuk terkena virus.

Saat ini, belum ada vaksin untuk virus COVID-19 sehingga solusi teraman kami adalah berdasarkan pencegahan.

Banyak negara di dunia sekarang memberlakukan beberapa langkah untuk menjaga jarak sosial untuk mengurangi penyebaran COVID-19. Mereka bervariasi dari menghentikan pertemuan orang banyak, memblokir tempat-tempat umum seperti pusat rekreasi, bar, pusat perbelanjaan, bioskop, sekolah, perguruan tinggi dan di beberapa daerah penguncian total dengan orang-orang diperintahkan untuk tetap di dalam.

Sementara isolasi diri adalah semacam jarak sosial, ada perbedaan penting yang harus dibuat. Isolasi diri dan karantina diarahkan untuk menghentikan orang yang terinfeksi atau teridentifikasi memiliki hubungan dengan orang yang terkena virus. Jarak sosial adalah tindakan yang lebih luas yang bertujuan untuk mencegah jenis percampuran orang yang memungkinkan virus menyebar dalam komunitas.

Namun ada alasan besar mengapa social distancing menjadi solusi penting dalam mengendalikan pandemi ini. Ini berkaitan dengan cara virus menyebar dan berkembang biak dalam berbagai tahap.

  • Setiap orang yang terkena virus corona COVID-19 dianggap menularkannya kepada sekitar 2-3 orang lainnya pada tahap awal wabah. Penularan ini ditandai oleh ahli epidemiologi yang melakukan sesuatu yang dikenal sebagai "angka reproduksi". Sebaliknya, flu memiliki angka reproduksi 1,06-3,4 tergantung pada kekuatannya. Rhinovirus, yang merupakan salah satu penyebab flu biasa, memiliki jumlah generasi 1,2-1,83. Sebagian besar perkiraan untuk COVID-19 telah menetapkan angka reproduksinya antara 1,4-3,9.
  • Masa inkubasi, periode antara awal infeksi virus dan munculnya gejala adalah sekitar lima hari untuk COVID-19, meski bisa sampai 14 hari untuk tanda-tanda yang mirip. Jika Anda terpengaruh dan masih bersosialisasi, seperti biasa, Anda dapat menularkan virus ke antara dua atau tiga teman atau anggota rumah tangga, yang kemudian dapat menulari 2-3 orang lainnya. Dalam satu bulan satu orang berpotensi menularkan ke 244 orang berbeda, dan dalam dua bulan bisa meningkat menjadi 59.604 infeksi.
  • Lebih jauh lagi, virus ini juga diyakini dapat menyebar dari orang yang telah terinfeksi tetapi belum menunjukkan gejala apa pun. Menurut sebuah penelitian oleh Lauren Ancel Meyers di University of Texas di Austin menyimpulkan bahwa penularan ini dapat terjadi hingga 10% dari keadaan. Diperkirakan 1-3% orang yang terkena penyakit ini akan terus tanpa gejala.

Sebelumnya ada beberapa bukti bahwa berada di rumah, dan menjaga jarak aman dengan orang lain, dapat mengurangi penyebaran dan mencegah efek domino ini. Sebuah studi tentang infeksi di Wuhan mengungkapkan bahwa dimulainya area kontrol skala besar menyebabkan jumlah reproduksi di kota turun dari 2,35 menjadi sekitar satu. Ketika angka reproduksi bergerak satu, jumlah kasus akan meningkat secara dramatis karena setiap orang yang terinfeksi hanya mentransfernya ke satu orang lainnya. Pekerjaan pemodelan di China telah mengungkapkan bahwa jarak sosial tingkat tinggi adalah kunci untuk mengatasi angka reproduksi ini di Wuhan dan provinsi Hubei yang lebih dalam.

Salah satu tujuan utama dari jarak sosial adalah untuk "menyejajarkan kurva", yang berarti mencegah penyebaran virus sehingga penyebarannya lebih lambat. Dengan itu, kurvanya jauh lebih datar dan jumlah orang yang terinfeksi di titik mana pun jauh lebih rendah, yang berarti orang yang membutuhkan perawatan mendesak dan sumber daya lebih sedikit.

Efektivitas dan pengaruh masyarakat dari karantina dan jarak sosial akan bergantung pada kemungkinan profesional kesehatan masyarakat, pemimpin politik, organisasi, dan yang terpenting masyarakat umum.

Tetap terinformasi.


Dapatkan akses ke liputan industri pemenang penghargaan, termasuk berita terbaru, studi kasus, dan saran pakar.

Sukses dalam Teknologi adalah tentang tetap Terinformasi!

Ikuti kami


Berlangganan ke Saluran Youtube Webmedy untuk Video Terbaru

Pos terkait


Kategori


Posting Tren


Tetap terinformasi.


Dapatkan akses ke liputan industri pemenang penghargaan, termasuk berita terbaru, studi kasus, dan saran pakar.

Sukses dalam Teknologi adalah tentang tetap Terinformasi!

Berlangganan Berlangganan Berlangganan

Ikuti kami


Berlangganan ke Saluran Youtube Webmedy untuk Video Terbaru

Loading...

Ikuti kami


Berlangganan ke Saluran Youtube Webmedy untuk Video Terbaru

Loading...

© 2023 Ardinia Systems Pvt Ltd. Seluruh hak cipta.
Pengungkapan: Halaman ini berisi tautan afiliasi, artinya kami mendapat komisi jika Anda memutuskan untuk melakukan pembelian melalui tautan tersebut, tanpa biaya apa pun.
Kebijakan pribadi
Webmedy adalah produk dari Ardinia Systems.